berita korea selatan
Categories:

Negara Korea Selatan Mempunyai Komitmen Ingin Membantu Korea Utara Lawan Virus

Yoon Seok Yeol mengatakan pada Senin (16/5/2022) bahwa negaranya tidak akan meninggalkan upayanya untuk membantu Korea Utara sementara negara yang terisolasi itu berjuang melawan penyebaran virus Corona. Dia juga menekankan bahwa Korea Selatan akan tetap terbuka untuk bantuan kemanusiaan ke Korea Utara.

“Jika Korea Utara menanggapi (dukungan kami), kami tidak akan sebuah kehilangan pil apa pun. Termasuk vaksin seperti wabah COVID, peralatan medis, dan tenaga kesehatan,” kata Yoon dalam pidatonya di pleno.  Yoon juga mengatakan dia akan berdiskusi dengan Presiden AS Joe Biden bagaimana meningkatkan kerja sama dalam rantai pasokan global di Indo-Pasifik. Biden diperkirakan akan mengunjungi negara itu minggu ini.

Kasus Pertama Wabah Pandemi

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un telah memerintahkan militer untuk menstabilkan penjualan obat-obatan untuk COVID-19 di ibu kota, Pyongyang, dalam pertempuran melawan wabah pertama yang dikonfirmasi di negara itu, media pemerintah melaporkan. Korea Utara pekan lalu mengaku telah menemukan kasus virus corona. Kasus pertama dan wabah “eksplosif”, dengan para ahli memperingatkan itu dapat menyebabkan wabah di negara-negara dengan bantuan terbatas dan tidak ada sistem vaksinasi.

Obat-obatan yang dibeli pemerintah tidak sampai ke masyarakat pada waktu yang tepat dan dengan cara yang benar,” kata Kim dalam rapat darurat Politbiro, Minggu (5/5/2022) sebelum pembukaan apotek di dekat Daedong. Sungai di ibu kota. Di kantor berita negara KCNA Kim memerintahkan dokter militer “kuat” untuk segera dikirim untuk menstabilkan pasokan medis di Pyongyang. Meskipun pihak berwenang menempatkan obat dalam cadangan nasional. Tetapi apotek tidak siap untuk melakukan pekerjaan mereka dengan baik.

Baca Artikel Lainya : Indonesia Masih Tetap Menjadi Tempat Inventasi Terbaik Pada Krisis Ekomomi

Obat – Obatan Untuk Mengakhiri Penyebaran Virus

Pemimpin Korea Utara itu mengatakan salah satu kekurangan mereka adalah penyimpanan obat-obatan yang tidak mencukupi di luar jendela toko. Selain itu, penjual tidak memakai pakaian kebersihan yang layak, dan kebersihan tidak sesuai standar. Orang-orang menonton TV yang menampilkan file foto pemimpin Korea Utara Kim Jong Un saat konferensi pers di sebuah stasiun kereta api di Seoul, Korea Selatan, Sabtu, 14 Mei 2022. AP PHOTO / AHN ​​YOUNG JOON Orang-orang menonton layar TV. Foto pemimpin Korea Utara Kim Jong Un saat konferensi pers di stasiun kereta api di Seoul. Korea Selatan Sabtu 14 Mei 2022.Dia mengkritik pengabaian, organisasi dan tindakan yang diambil oleh pemerintah negaranya dan sektor kesehatan.

Selain aspek kehidupan lainnya di Korea Utara. Obat-obatan yang pemerintah dapat mengobati pasien digunakan sebagai simbol politik. Para ahli mengatakan ini akan memberi negara kesempatan untuk mengklaim bahwa pemerintahnya telah berhasil mengakhiri penyebaran COVID-19. Ada juga negara-negara lain yang telah berulang kali gagal memberikan pemulihan dalam negeri saja tanpa bantuan dari luar. Ketika media pemerintah mengumumkan efektivitas pil Koryo dan mencoba memproduksi lebih banyak obat tradisional. Kemudian timbul pertanyaan apakah mereka yang sakit parah akan mendapatkan pertolongan yang mereka butuhkan.

Korea Utara Mendukung Penggunaan Koryo

Penentang dan ahli percaya Korea Utara mendukung penggunaan Koryo karena saat ini tidak memiliki obat untuk melawan COVID-19. Mahasiswa kedokteran harus belajar kedokteran modern dan pengobatan tradisional di kampus. Terlepas dari spesialisasinya, jadi ketika mereka menjadi teknisi medis mereka bisa mempraktekkan keduanya. Semua rumah sakit di Korea Utara memiliki departemen pengobatan Koryo, dan ada juga rumah sakit swasta Koryo.

Kim Geun, seorang praktisi pengobatan tradisional cacat di Korea Selatan, mengatakan dia lulus dari Koryo Medical College, Korea Utara. Tapi dia akhirnya bekerja sebagai dokter anak dan internis. Secara umum, katanya, masyarakat Korea Selatan sering menggunakan obat tradisional untuk menghemat energi atau meningkatkan kesehatan. Tapi orang Korea Utara menggunakannya untuk mengobati berbagai penyakit [ah/rs].

Share This Post